Siomay ala Si Abang

siomay a la abang siomay ini terbuat dari ayam dan rasanya sangat sedap!

Walaupun saya sering sekali membuat siomay dan banyak yang mengakui rasanya laziz, tetap saja siomay yang diijual oleh abang siomay dengan menggunakan gerobak dan sering mangkal di sekitar kantor terasa paling nyaman di mulut. Siomay ala si abang terasa kenyal karena komposisi ‘aci’ atau tepung tapioka yang lebih banyak dibandingkan dengan yang umum saya gunakan, namun rasa kenyal inilah yang seringkali membuat ketagihan. 

siomay dari daging ayam dan ikan a la abang siomay yang sedap!

siomay dari daging ayam dan ikan a la abang siomay yang sedap!

Nah Sabtu kemarin, seorang teman kantor mengundang saya dan beberapa teman untuk makan siang bersama di rumahnya, kali ini dalam rangka peresmian rumah baru. Sebagaimana halnya kaum hawa lainnya, jika ada undangan makan bersama di rumah teman seperti ini maka kami pun sibuk untuk saling menyumbangkan aneka buah tangan yang bisa dibawa. Entah si buah tangan ini hasil buatan sendiri atau buatan orang lain alias membeli di restoran. Saya pun mulai memutar otak, berbagai ide makanan terlintas di kepala hingga akhirnya saya memutuskan untuk membawa siomay. Ini karena stock ayam di freezer lumayan banyak, jadi daripada saya harus berbelanja lagi, lebih oke kalau saya melakukan aksi bersih-bersih freezer di weekend ini. ^_^

siomay dari daging ayam dan ikan a la abang siomay yang sedap!

Berhubung siomay yang saya buat sebelumnya cenderung terasa keras jika telah mendingin (saya curiga karena komposisi daging ayam yang terlalu banyak), maka kali ini saya mencoba menambahkan takaran tepung tapioka yang lebih banyak dari biasa. Selain itu dari beberapa resep yang saya pernah baca di beberapa buku tentang membuat pempek dan siomay, menambahkan labu siam ternyata membuat siomay menjadi lebih empuk dan tidak keras bahkan setelah siomay atau pempek mendingin. Jadi di Sabtu pagi kemarin, setelah ke pasar sebentar membeli labu dan daun bawang, saya pun berkutat di dapur membuat siomay ala si abang. 

labu siam untuk membuat siomay
Labu siam

Jika anda memiliki food processor,
maka membuat siomay adalah pekerjaan yang sangat mudah dan cepat.
Masukkan semua bahan, proses sebentar dan jadilah adonan siomay yang
siap kukus. Namun jika tidak ada maka gunakan ayam cincang/giling yang
tersedia di supermarket dan cincang daging ikan hingga halus. Bahan
lainnya seperti labu siam, bisa anda parut menggunakan parutan kelapa.
Karena waktu yang minim, jam sebelas pagi saya sudah harus berangkat ke
rumah teman, maka saya mengandalkan pada food processor untuk
menghaluskan daging, labu dan daun bawang serta blender untuk
menghaluskan bumbu. Semua bahan saya masukkan ke dalam mangkuk besar,
aduk-aduk dan siap saya kukus di dandang panas.
 

Membuat
siomay sendiri sangat mudah, murah dan hasilnya sangat memuaskan, dan
yang paling penting adalah terjamin kualitasnya karena anda menggunakan
bahan-bahan terbaik yang bisa anda peroleh. Saya membuat siomay sebanyak
dua kali resep di bawah, satu porsi saya bawa ke rumah teman dan porsi
lainnya saya bawa ke rumah adik saya, Wiwin. Semua ludes dan mengatakan
enak! Jadi saya rasa, anda pun harus mencobanya di rumah. Oh ya,
satu hal lagi, jika anda malas menggunakan daging ikan atau sulit
menemukan ikan berdaging putih di sekitar kediaman anda, maka siomay ini
tetap lezat walau hanya dengan menggunakan daging ayam saja. Nah yang ini, saya telah membuktikannya. ^_^

Bagi anda yang berminat, berikut resepnya ya.

siomay dari daging ayam dan ikan a la abang siomay yang sedap!

Siomay ala Si Abang Siomay

Resep hasil modifikasi sendiri

Untuk 30 buah siomay

Bahan siomay:

– 350 gram daging ayam tanpa tulang (atau gunakan ayam cincang) –> anda bisa skip ayam dan ganti dengan daging ikan.

– 250 gram daging ikan cincang (tuna, tengiri atau ikan dengan daging putih) –>anda bisa skip ikan dan  ganti dengan ayam.

– 250 gram labu siam (1 buah labu ukuran sedang) kukus, parut atau haluskan dengan food processor 

– 80 ml santan kental instan (saya pakai Kara)

– 500 gram tepung tapioka/tepung kanji

– 1 butir telur, kocok lepas (optional)

– 1 batang daun bawang, rajang dan cincang halus jika anda tidak mempunyai food processor

Bumbu dihaluskan:

– 7 butir bawang merah

– 5 butir bawang putih

– 1 sendok teh merica butiran

Bumbu lainnya:
– 2 sendok teh garam

– 2 sendok makan gula pasir

– 1 sendok teh kaldu bubuk (optional


Bahan & bumbu saus kacang:

– 300 gram kacang tanah, bisa pakai yang kupas atau yang masih memiliki kulit, goreng matang
– 5 siung bawang putih
– 5 buah cabai merah keriting
– 3 butir cabai rawit
– 3 sendok makan gula Jawa, sisir
– 2 sendok makan air asam Jawa
– 2 sendok teh garam 
– 500 ml air  matang

Pelengkap:

– irisan jeruk limau

– saus sambal botolan

– kecap manis

Cara membuat:

Siapkan food processor, masukkan daging ayam, daging ikan, proses hingga halus, tuangkan adonan ke wadah besar. Atau gunakan daging ayam cincang dan daging ikan cincang, aduk jadi satu dalam wadah yang besar. 

Tuangkan santan kental ke dalam adonan, aduk hingga rata.


Kukus
labu di dandang hingga matang, angkat dan biarkan mendingin. Parut labu
menggunakan parutan kelapa atau masukkan labu ke dalam food processor dan proses
hingga halus. Masukkan daun bawang dan proses kembali hingga daun bawang
tercincang baik atau gunakan daun bawang yang diiris halus.
 



Masukkan labu + daun bawang ke dalam adonan ikan+ayam, aduk hingga rata. Tambahkan
telur kocok (jika pakai), bumbu halus, garam, gula pasir dan kaldu bubuk (jika
pakai), aduk rata. Tambahkan tepung tapioka dan aduk hingga adonan
menjadi tercampur rata. 
Cicipi rasanya.

Note: sesuaikan tepung tapioka dengan kekentalan adonan, jika terlalu cair tambahkan kembali tepung. Adonan yang terbentuk tidak padat alias agak lembek.




Siapkan
dandang kukusan, beri air. Olesi minyak pada bagian permukaan saringan
kukusan dan sisi dandang agar adonan tidak lengket saat dikukus. Biarkan air di dandang
mendidih.
 

Ambil adonan dengan menggunakan sendok makan, bulatkan adonan dengan bantuan sendok makan lainnya. Jatuhkan adonan di saringan kukusan, lakukan hingga semua adonan habis. Tutup dandang dan masak siomay hingga matang. 

Saus kacang:
Goreng bawang putih sebentar hingga layu dan sedikit kecoklatan, angkat. 

Siapkan blender, masukkan kacang tanah goreng, bawang putih, dan cabai, tambahkan air. Proses hingga halus.  Jika adonan terlalu kental, tambahkan air hingga tercapai kekentalan yang diinginkan.


Tuangkan saus ke dalam panci, masukkan garam, gula dan air asam Jawa. Masak hingga mendidih dan matang. Cicipi rasanya. Angkat.


Hidangkan siomay dengan saus kacang, kucuran air jeruk limau dan saus sambal botolan. Yummy!

Lihat juga:   Resep Orem-Orem Dengan Buncis


Siomay ala Si Abang, Sumber Resep: http://www.justtryandtaste.com/2012/10/siomay-ala-si-abang.html

Add Comment