Resep Ayam Pop a la JTT

Resep Ayam Pop JTT

Liburan, satu kata yang selalu membuat saya bergairah dan bersemangat jika mendengarnya. Tetapi siapa yang tidak suka dengan berlibur bukan? Ketika tubuh dan otak ini telah lelah diajak bekerja dan rasa bosan mulai menggelayuti maka berlibur menjadi kegiatan yang paling mengasyikkan untuk sekedar mengalihkan diri dari aktifitas harian dan menyuntikkan semangat ke hati. Berlibur yang paling saya sukai tentu saja ke luar kota, tidak perlu jauh-jauh, cukup ke kota yang sangat dekat letaknya dengan Jakarta yaitu Purwakarta.

Hanya dua jam perjalanan melalui toll Cikampek, saya dan Mba Fina, rekan sekantor telah mencapai di kota tersebut ketika jarum jam menunjukkan pukul sepuluh pagi. Tujuan utama kami adalah kolam renang sky pool yang terletak di dalam resort Giri Tirta Kahuripan. Kolam renang ini cukup terkenal karena terletak diatas bukit dengan pemandangan lembah di bawahnya dan jajaran pegunungan yang terlihat jelas dari kolam.

kota purwakarta JTT
Kota Purwakarta


sky pool giri tirta kahuripan JTT
Sky pool Giri Tirta Kahuripan




Ketika pertama kali menginjakkan kaki ke Purwakarta maka kota ini membuat saya surprised! Bangunan tertata dengan rapi, tidak ada gubuk reyot atau rumah kumuh selama kami menyusuri jalan-jalannya dengan mobil. Jalanan tampak super bersih dengan pedestrian yang bebas PKL. Berbeda dengan Bogor yang penuh sesak dengan angkot yang berlalu lalang, maka Purwakarta relatif lebih bersih dari sarana angkutan umum tersebut. Tentu saja masih ada beberapa angkutan berwarna merah yang lewat, namun jalan-jalan di kota tersebut masih sanggup menampung mereka dengan leluasa. Benar-benar sebuah kota yang masuk ke dalam list saya jika masa ‘hendak menghabiskan hari tua‘ tiba kelak. ^_^

Salah satu ciri khas kota ini adalah gantungan lampu yang terbuat dari caping (topi anyaman bambu petani). Di pusat kotanya, hampir dimana-mana tergantung caping bambu seperti foto yang saya lampirkan di atas. Resort Giri Tirta Kahuripan sendiri tidak terlalu jauh dari pusat kota, sedikit menanjak dengan jalanan yang mulus beraspal. Untuk bisa menikmati kolam renang sky pool-nya yang terkenal dan berjalan-jalan di sekitar area resort maka kita harus membayar tiket masuk seharga delapan puluh ribu rupiah. Sky pool-nya membuat saya ber-oh dan ah karena pemandangannya yang cukup spektakuler. Sebuah kolam renang olympic yang membentang di atas bukit dengan pemandangan lembah dan pegunungan berkabut, ketika sedang berenang maka serasa kita sedang berada di laut lepas.

Resep Ayam Pop JTT

Resep Ayam Pop JTT

Di Jumat pagi kolam terlihat lengang, hanya beberapa a-be-ge terlihat sibuk berfoto-foto diatas sebuah bebek karet raksasa dengan menggunakan tongsis. Namun di hari weekend, menurut petugas resort, kolam ini cukup ramai dikunjungi wisatawan lokal. Kondisi sepi tentu saja membuat saya dan Mba Fina girang, segera saja kami berganti pakaian dan menceburkan diri ke kolam yang air birunya seakan memanggil-manggil untuk dicicipi. Tidak sia-sia perjalanan dua jam dari Jakarta demi si kolam renang, ukurannya yang besar membuat kami bisa sepuas-puasnya berenang dari ujung ke ujung kolam, tak peduli dengan sinar matahari yang terik bersinar di atas kepala. Sayangnya kandungan kaporitnya cukup tinggi membuat air terasa asam dan ujung-ujungnya gigi saya yang sensitif terasa ngilu. Hingga hari ini setiap kali sikat gigi saya harus ekstra hati-hati karena rasa ngilunya tak kunjung hilang. Walau begitu tetap saja suatu saat nanti saya ingin kembali kesana. ^_^

Resep Ayam Pop JTT

Resep Ayam Pop JTT

Kembali ke resep ayam pop yang kali ini saya bagikan ke anda. Sudah lama sebenarnya saya ingin mencoba membuat masakan ayam ini, bahkan beberapa pembaca JTT pernah menanyakan ke saya resepnya. Walau membuat ayam pop sebenarnya tidak lah terlalu sulit namun jika mood belum memanggil maka hendak mengeksekusi resep apapun selalu saja tertunda. Nah masakan ayam pop yang banyak dijual di restoran Padang ini sebenarnya hanyalah ayam ungkep yang kemudian digoreng sebentar di minyak panas. Namun berbeda dengan ayam ungkep goreng lainnya maka ayam pop hanya dicelupkan sebentar ke minyak panas dan kemudian diangkat. Proses penggorengan yang singkat ini membuat warna ayam masih tetap putih seperti ayam rebus biasa. 


Bumbu ayam pop relatif sederhana, walau tentu saja masing-masing restoran Padang memiliki racikan rahasianya sendiri-sendiri. Bumbu umumnya terdiri atas bawang putih, kemiri dan garam, namun tambahan rempah seperti serai, daun salam, daun jeruk dan lengkuas akan membuat ayam ungkep menjadi berbau lebih harum dan menumpas bau anyir ayam yang terkadang memuakkan. Terus terang ayam pop bukanlah lauk favorit saya karena tampilannya yang berwarna putih dan sedikit basah, saya lebih menyukai ayam goreng yang garing. Namun ketika mencoba membuatnya sendiri weekend lalu maka rasa ayam pop ini cukup membuat saya mendelikkan mata karena cita rasanya yang lezat,  dan menjadi lauk favorit saya lainnya.  

Resep Ayam Pop JTT

Resep Ayam Pop JTT

Ayam pop biasanya disajikan bersama sambal cabai merah dan tomat. Sambal ini super duper mudah dibuat, cukup merebus cabai, bawang merah, bawang putih dan tomat merah hingga lunak. Bumbu rebusan ini kemudian saya masukkan ke blender bersama dengan sedikit air sisa mengungkep ayam, bahan sambal kemudian saya blender hingga halus. Supaya rasanya tidak sekedar asin saja, maka sedikit perasan air jeruk nipis  dikucurkan ke sambal. Cara ini mungkin berbeda dengan sambal ayam pop di luaran tetapi percayalah akan membuat sambal menjadi dua kali lebih sedap dan segar.


Untuk membuat ayam pop, biasanya ayam berukuran kecil yang digunakan agar matangnya bisa sampai ke tulang. Saya menggunakan ayam negeri muda yang dipotong menjadi 4 bagian, di resep ini saya hanya menggunakan bagian pahanya saja. Biasanya kulit ayam kemudian dikupas dan dibuang, namun saya tetap menggunakan kulit ini ketika mengungkep ayam dan baru mengupasnya ketika ayam telah matang direbus. Cara ini selain membuat bagian dalam ayam lebih juicy dan moist, juga membuat rasanya lebih gurih karena lemak di bagian kulit direbus terlebih dahulu bersama potongan ayam. Tentu saja anda bisa membuang kulit ayam ketika masih dalam kondisi mentah dan ungkep lah potongan ayam tanpa kulit bersama bumbu.  

Resep Ayam Pop JTT

Bumbu yang saya gunakan lebih bervariasi dibanding ayam pop umumnya, seorang teman kantor pernah memberikan resep ayam pop super simple, namun hey, resep yang terlalu simple terkadang membuat kita ragu dengan rasanya bukan? Jadi saya menambahkan beberapa bumbu lainnya yang menurut saya akan menambah kelezatan masakan ini. Saya tahu resep masakan adalah budaya masing-masing daerah namun untuk mencari resep yang benar-benar otentik sepertinya kita harus memasuki mesin waktu terlebih dahulu untuk bertanya ke si pencipta resep aslinya. Jadi semoga resep ayam pop yang satu ini tidak terlalu melenceng jauh dari aslinya dan menimba komplain. ^_^

Untuk mengungkep ayam maka diperlukan air kelapa dan beberapa bumbu, jika air masih tersisa namun ayam telah empuk maka biarkan saja, tidak perlu merebusnya hingga air habis dan ayam berubah menjadi bubur. Air ungkepan ayam ini bisa anda gunakan untuk mengencerkan sambal ayam pop. Seorang pembaca JTT pernah bertanya ke saya, Mengapa jika saya mengungkep ayam maka airnya tidak pernah habis walau ayam sudah sangat lunak dan hancur”? Proses mengungkep tujuannya adalah untuk membuat ayam, daging atau bahan makanan lainnya menjadi lunak sambil meng-infused bahan tersebut dengan bumbu hingga meresap. Jika dalam prosesnya ternyata ayam/daging telah empuk walau air masih bayak tersisa maka tentu saja kita harus segera meghentikan proses tersebut, tidak perlu menunggu hingga air ungkepan menjadi benar-benar lenyap dari wajan. Walau air masih tersisa, namun sebenarnya daging telah menyerap bumbu dengan baik, jadi jangan tunggu sampai bahan yang dimasak menjadi hancur.

Kembali ke ayam pop, nah ayam yang telah diungkep hingga empuk ini kemudian saya lepaskan dari kulitnya. Ciri khas ayam pop adalah permukaannya yang seperti berminyak, ini dihasilkan dengan mencelupkan ayam selama beberapa detik saja ke minyak panas. Supaya rasanya gurih maka minyak saya tambahkan sedikit margarine. Ceburkan ayam sebentar saja, segera balik dan angkat, tidak perlu menunggunya hingga kekuningan seperti yang saya lakukan. Ayam pop yang saya buat terus terang memang terlalu lama terendam di dalam minyak panas gara-gara saya tinggal mencuci piring, membuat warnanya sedikit kuning keemasan. Angkat dan tiriskan ayam kemudian olesi permukaannya dengan sedikit margarine dan sajikan bersama sambalnya. Super yummy!

Berikut resep dan prosesnya ya. 

Resep Ayam Pop JTT

Resep Ayam Pop a la JTT

Resep hasil modifikasi sendiri 

Untuk 5 potong paha ayam 

Tertarik dengan masakan ayam lainnya? Silahkan klik pada link disini:
Ayam Woku  a la Ani
30 Menit Ayam Saus Jeruk
Ayam Ungkep Bumbu Kuning 


Bahan & bumbu:

– 5 potong dada atau paha ayam tanpa kulit + 2 sendok teh garam + 1/2 butir jeruk nipis

– 500 ml air kelapa (bisa menggunakan kelapa muda atau tua) 


Bumbu dihaluskan:

– 3 siung bawang merah

– 4 siung bawang putih
– 2 buah kemiri sangrai 


Bahan dan bumbu lainnya:

– 1 buah serai memarkan

– 2 cm jari jahe memarkan

– 3 cm jari lengkuas memarkan

– 4 lembar daun jeruk

– 3 lembar daun salam

– 1 sendok teh garam

– minyak untuk menggoreng 

– margarine untuk menggoreng dan mengoles ayam 


Bahan dan bumbu sambal:
– 1 buah tomat merah, belah menjadi 2 bagian
– 6 buah cabai merah keriting
– 5 buah cabai rawit merah
– 4 siung bawang merah
– 3 siung bawang putih
– 200 ml air
– 1 sendok teh garam
– 1/2 buah jeruk nipis peras airnya
50 ml air bekas mengungkep ayam jika ada, atau air bekas merebus bahan sambal


Cara membuat:


Resep Ayam Pop JTT



Remas-remas ayam bersama garam dan air jeruk nipis, diamkan selama 15 menit. Cuci bersih dan tiriskan.


Siapkan wajan, masukkan ayam, air kelapa semua bumbu baik halus  maupun yang dimemarkan. Aduk, dan rebus dengan api kecil hingga ayam matang sampai ke tulang (tidak ada darah yang masih tersisa disana). 


Jika air habis dan ayam belum matang maka tambahkan air panas sedikit dan rebus hingga ayam matang. Jika ayam telah empuk namun air belum habis maka segera angkat ayam, tidak perlu menunggu hingga air rebusan habis.



Resep Ayam Pop JTT



Tiriskan ayam, lepaskan kulitnya. Sisihkan.  


Panaskan pan anti lengket, beri minyak goreng dan 1 sendok makan margarine. Panaskan minyak hingga benar-benar panas. 



Resep Ayam Pop JTT


Goreng ayam dalam beberapa detik saja, jangan menggorengnya sampai kering dan kecoklatan, jadi ayam hanya tercelup sebentar saja di minyak panas. Balikkan dan goreng sebentar, angkat. Warna ayam masih putih dan sedikit keemasan akibat gorengan. Tata ayam di piring dan sisihkan. 



Resep Ayam Pop JTT



Masukkan semua bahan sambal kecuali garam dan air jeruk ke panci kecil. Rebus hingga cabai empuk dan matang. Haluskan bahan sambal (saya menggunakan blender), beri beberapa sendok air bekas merebus ayam sehingga sambal menjadi sedikit encer. Tambahkan garam dan air jeruk nipis, aduk rata. 


Sajikan ayam bersama sambal dan nasi hangat.  Super yummy!

Tips dari pembaca JTT di fanpage, Kak Umul Huda Alchair, untuk rasa sambal yang lebih mantap: cabai merah keriting dan bawang merah dihaluskan, kemudian ditumis sampai wangi. Tambahkan kaldu ayam bekas merebus, tomat potong kasar, petai, gula, garam, dan kaldu bubuk, terakhir beri perasan jeruk nipis. 


Source:
Wikipedia – Ayam pop 

Lihat juga:   Cara Membuat Es Pisang Ijo yang Enak dan Lembut


Resep Ayam Pop a la JTT, Sumber Resep: http://www.justtryandtaste.com/2015/11/resep-ayam-pop-JTT.html

Add Comment